7 Sebab Ramai Perempuan Rasa ‘Tak Berkembang’ Lepas Berkahwin


Berikut adalah perubahan yang mungkin menyebabkan kita rasa ‘tak berkembang’ selepas mendirikan rumah tangga.

1. TERLALU SIBUK / LETIH

Perkara pertama yang paling sering diucapkan oleh wanita yang telah berkahwin adalah letih dan sibuk.

Setiap hari duduk di rumah mengerjakan tugasan yang tak pernah habis, menguruskan suami, dan anak-anak. Bagi yang bekerja juga, begitulah juga rutinnya sehingga tiada ruang bagi memikirkan perkara lain dalam fikiran. Kalau dah hari-hari sibuk dan asyik buat benda yang sama, mesti rasa ‘tepu’ juga…

Jadi, belajarlah berehat dan berbagi tugasan agar keletihan anda dapat dikurangkan. Ingat, anda bukannya ‘selfish’ kalau berbuat demikian ya.

2. TIADA PELUANG BERSOSIAL

Semakin meningkatnya usia kita, makin ramai kawan yang dah ‘lost contact’. Yang ada cuma kawan-kawan di media sosial yang kita hanya ‘scroll’ dan imbas sekali lalu. Nak tegur pun segan, apatah lagi nak ajak keluar bersama.

Kalau janji dengan kawan-kawan, 1001 perkara yang perlu difikirkan dek kerana rutin harian yang padat. Ada yang ‘last minute’ terpaksa batalkan pula sebab anak tak sihatlah, nak balik kampunglah, kenduri kahwinlah, dan sebagainya. Faham kan?

3. TIDAK MENERUSKAN HOBI / PERKARA YANG DIMINATI

Dahulunya mungkin ada antara kita yang berbakat melukis, menjahit membuat kraf, atau berzumba. Tapi bila dah ada anak, kita letakkan semua hobi ini di tangga paling bawah dalam senarai prioriti.

Ada yang rasa leceh nak teruskan sebab ada anak kecil yang suka mengacau. Baru nak ‘beraksi’, seorang demi seorang anak minta itu ini. Bagi sesetengah wanita pula, ini semua tak penting. Anak-anak lebih penting.

Sampai satu masa, kita rasa rindu dan kekok pula nak melakukan kembali aktiviti yang diminati itu. Akhirnya, hobi tinggal hobi. Sudahnya, kita ‘terperuk’ saja dengan rutin harian di rumah.

4. MENGABAIKAN PENJAGAAN DIRI

Samalah dengan kes yang di atas tadi. Kita dahulukan anak-anak. Tak kiralah dari segi belanja harian, pakaian, makanan dan macam-macam lagi. Hinggakan kesihatan dan penampilan diri pun terabai.

Apabila keperluan emosi dan fizikal tidak dipenuhi, sesiapa pun boleh dilanda kemurungan!

5. KURANG MEREBUT PELUANG

Belajar tidak hanya melalui buku atau tempat kerja. Sebenarnya, banyak situasi yang dapat dimanfaatkan untuk menambah pengetahuan serta mengembangkan potensi diri. Tinggal lagi sama ada kita peka tehadap peluang itu ataupun tidak.

Tapi apabila dah berkahwin, bukan mudah nak buat keputusan untuk memajukan diri. Kena berkorban dan fikir apa yang terbaik untuk keluarga. Mungkin ada yang melepaskan jawatan tinggi, kenaikan pangkat, dan peluang bisnes yang cerah semata-mata untuk fokus terhadap penjagaan anak serta pengurusan keluarga – tak sanggup rasanya melihat anak asyik bertukar pengasuh, asyik berulang jarak jauh, dan kurang masa untuk bermanja.

6. TIDAK MENDAPAT SOKONGAN SUAMI / KELUARGA

Dalam membuat keputusan untuk memajukan diri, suami memainkan peranan yang amat penting. (Mungkin juga paling penting.)

Dengan izin suami, isteri akan berasa lebih yakin. Dengan sokongan yang padu, dah tentu isteri akan menjadi lebih kuat semangat dan tak gentar dengan cabaran. Semuanya nampak seolah-olah boleh dihadapi apabila bersama.

Sebaliknya, kalau suami buat kisah tak kisah dan selalu merungut, rasa serba salahlah kita dibuatnya.

7. RASA RENDAH DIRI

Dengan kurangnya jaringan sosial, kemahiran yang timbul tenggelam, dan kesibukan rumah tangga, ramai wanita berasa kurang percaya diri untuk menyahut cabaran. Rasa takut mencuba kelainan dan merombak rutin harian kerana telah berada di dalam zon selesa.

Tetapkan semula matlamat dan berusahalah mengejar impian tersebut. Jangan malu memasang cita-cita walaupun ia hanya sesuatu yang kecil. Setidak-tidaknya, pencapaian itu akan menjadikan kita lebih bersemangat untuk menghadapi sesuatu yang lebih besar.

YA, SURIRUMAH JUGA BOLEH MEMAJUKAN DIRI!

Sebagai wanita, walaupun kini kita perlu patuh pada suami, perlu membesarkan anak-anak, dan menjadi orang penting dalam menguruskan rumah, jangan pernah menganggap bahawa rutin ini adalah sesuatu yang statik.

Sebaliknya, cuba berfikiran positif, fleksibel, dan hargai setiap hari yang berlalu sebagai peluang untuk kita mengembangkan kebolehan diri. Apabila kita dapat menjadi lebih bersyukur dan bijak menggunakan peluang, mudah-mudahan kita sentiasa berasa bahawa sememangnya ada perkembangan dari sehari ke sehari. Malahan, kita berasa bangga dan puas melihat anak-anak membesar di depan mata kita sendiri!


Like it? Share with your friends!

What's Your Reaction?

hate hate
0
hate
confused confused
0
confused
fail fail
0
fail
fun fun
0
fun
geeky geeky
0
geeky
love love
0
love
lol lol
0
lol
omg omg
0
omg
win win
0
win
Aizat tazia

Emperor

0 Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *